Menunggu Senapan Bius, Tiga Orangutan Dalam Kondisi Terancam di Perkebunan Sawit


Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Barat bergerak cepat mengatasi krisis yang melibatkan paling tidak 3 ekor orangutan di kawasan perkebunan kelapa sawit di Kabupaten Ketapang. Hari Jumat ini mereka akan mengirimkan 2 senapan bius untuk petugas YIARI (Yayasan IAR Indonesia) yang akan melakukan penyelamatan di lapangan.
Kejadian berawal ketika minggu lalu BKSDA Seksi Ketapang dan YIARI menerima laporan dari Yayasan Palung yang mengabarkan keberadaan orangutan di perkebunan sawit Limpah Sejahtera. Diduga orangutan tersebut adalah yang berhasil selamat dari kebakaran hutan di kawasan perkebunan sawit Arrtu Energie Resources yang bersebelahan. Beberapa orangutan telah terbakar hidup-hidup di sana. “Kami melihat kerangka orangutan yang terbakar di antara abu sisa kebakaran hutan di kawasan itu,” kata dokter hewan Christine dari YIARI yang ikut ke sana. 
Kawasan Perkebunan Kelapa Sawit
Pada tanggal 10 November, tim penyelamatan bergerak kembali untuk mencoba mengevakuasi orangutan jantan dewasa itu. Dikhawatirkan bila tak segera diselamatkan ia akan mati kelaparan. Setelah beberapa jam menelusuri kawasan gambut yang terbakar di tengah hujan lebat –dengan bantuan ekskavator yang sedang bekerja– tim bisa menembak bius sang jantan besar yang sudah kurus, lemah dan limbung.
“Pemandangan di kawasan perkebunan yang dibuka dengan land-clearing ini sangat menyedihkan, gundul dan terbakar. Orangutan terdesak oleh perkebunan sawit. Kami harap perusahaan dapat melakukan kegiatannya dengan cara yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan,” kata  Karmele Sanchez, ketua program YIARI.

Orangutan yang Diselamatkan
Selama upaya penyelamatan itu tim melihat ada paling sedikit ada tiga orangutan lain yang masih berada di dalam area yang kemungkinan besar membutuhkan penyelamatan. Namun, penyelamatan terkendala karena senjata bius yang hanya satu di Ketapang rusak pada saat melakukan penembakan terakhir.
Dalam kondisi mendesak, Sustyo Iryono, Kepala BKSDA Kalbar segera menginstruksikan untuk mempercepat proses pengiriman dua senjata bius yang berada di Pontianak ke Ketapang. “Hari ini, dengan dikawal petugas BKSDA dan Polda, diharapkan kedua senjata itu tiba di Ketapang untuk segera digunakan. Tentunya sejalan dengan upaya penyelamatan juga akan diadakan penanganan yang menyeluruh mengenai kejadian tersebut, dimulai dari kebakaran hutan sebagai pangkal kejadian,” ujarnya. 
Tindakan kepala BKSDA Kalbar ini sejalan dengan empat fokus utama Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, yang mana salah satunya adalah masalah kebakaran hutan dan lahan. Kebakaran hutan dan perubahan habitat seperti kebun kelapa sawit, ditengarai menjadi penyebab utama turunnya populasi orangutan Kalimantan. Hanya dalam 60 tahun terakhir, populasi orangutan Kalimantan telah menurun sebanyak 50%. Faktor lainnya adalah penambangan skala besar dan perburuan. YIARI beserta BKSDA seksi Ketapang di masa kebakaran beberapa bulan terakhir saja telah menyelamatkan tidak kurang dari 8 ekor orangutan dari berbagai daerah di Kalimantan Barat.
Masalah masih belum selesai karena keesokan harinya datang laporan mengenai orangutan lain dari lokasi yang sama. Kali ini seekor jantan dewasa. Seperti betina yang dievakuasi sebelumnya, orangutan ini juga terlihat sangat lemah dan kurus. Setelah tim penyelamat mengikuti beberapa saat tim menunda pembiusan dan penangkapan karena khawatir stress bisa menimbulkan risiko pada orangutan tersebut.
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on email

Dapatkan kabar terbaru kami

Penyelamatan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pemulihan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pelepasliaran

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit