Mengantar Shila dan Amin Kembali ke Hutan

Shila dan Amin, kedua orangutan itu akhirnya kembali ke habitatnya di hutan Kalimantan
General

Shila dan Amin, kedua orangutan itu akhirnya kembali ke habitatnya di hutan Kalimantan. Mereka dilepasliarkan di Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya (TNBBBR) yang terletak di Kabupaten Melawi, Kalimantan Barat, Jumat (9/6/2017) yang lalu.

Tak mudah memang untuk mengantarkan kedua orangutan itu ke habitatnya.

Perjalanan dari Ketapang, tempat mereka di rehabilitasi di International Animal Rescue (IAR) Indonesia, menuju TNBBBR cukup panjang. Tim pelepasan dari IAR dan BKSDA Kalbar berangkat dari Ketapang sejak Rabu (7/6/2017) dinihari dan tiba di kawasan TNBBBR pada Kamis sore.

Perjalanan ditempuh dengan menggunakan mobil selama 17 jam ditambah menggunakan perahu selama 1 jam dan dilanjutkan dengan berjalan kaki selama 4 jam.

Untuk meminimalisasi tingkat stres, Amin dan Shila diistirahatkan dulu di dalam kandang habituasi selama 1 malam.

Pelepasliaran dilakukan keesokan paginya di hari Jumat di titik pelepasan yang sudah ditentukan sebelumnya.

Koordinator tim medis IAR Ketapang, Sulhi Aufa, mengungkapkan, sebelum dilepasliarkan, tim medis harus memastikan kondisi Amin dan Shila dalam keadaanbaik. Mulai dari kesehatan, fisik, serta perilaku alaminya. Pada tahap terakhir sebelum dilepaskan, tim IAR Indonesia memasukkan mereka ke dalam pulau khusus untuk melakukan pengambilan data perilaku orangutan.

“Sejauh ini data perilaku Amin dan shila menunjukkan hasil yang positif. Mereka sudah mahir memanjat, mencari makan, membuat sarang, jarang sakit dan tidak ada perilaku abnormal. Ini berarti mereka sudah siap dilepasliarkan dan bertahan hidup di alam bebas,” ungkap Sulhi Aufa, Selasa (13/6/2017).

Manager Operasional IAR Indonesia Adi Irawan, menjelaskan tim monitoring merupakan warga desa penyangga di kawasan TNBBBR yang sudah terlatih untuk melakukan kegiatan monitoring orangutan.

Karena Amin dan Shila merupakan orangutan hasil rehabilitasi, IAR Indonesia menerjunkan tim monitoring untuk memantau perkembangan kedua orangutan ini di alam bebas selama 1-2 tahun. Tim monitoring yang berasal dari desa-desa penyangga kawasan taman nasional ini akan mengikuti orangutan dari bangun tidur sampai tidur lagi.

“Kegiatan monitoring ini dilakukan untuk memastikan kondisi mereka di alam bebas. Tim juga akan memastikan merekasurvive dan akan melibatkan tim medis bila kondisi mereka dirasa kurang bagus,” jelas Adi.

Taman Nasional Bukit Baka Bukit Raya dipilih sebagai tempat pelepasliaran karena statusnya sebagai Taman Nasional dapat menjamin keselamatan satwa yang ada di dalamnya, termasuk orangutan yang telah dilepasliarkan.

Selain itu, kondisi hutan di sana masih bagus dan pakan alami orangutan berlimpah. Potensi ini diketahui dari hasil survey oleh tim IAR pada tahun 2011.

Program Direktur IAR Indonesia, Karmele Sanchez, mengungkapkan sampai saat ini Pusat Penyelamatan dan Konservasi IAR Indonesia Ketapang telah menampung lebih dari 100 individu orangutan dan diperkirakan jumlahnya akan terus bertambah sejalan dengan hilangnya habitat mereka akibat pembukaan hutan untuk perkebunan.

Hal itu juga menyebabkan IAR Indonesia semakin kesulitan menemukan hutan yang aman untuk melakukan pelepasliaran. Padahal proses rehabilitasi juga bukan sesuatu yang murah dan mudah. Perlu waktu bertahun-tahun sebelum mereka dapat dilepasliarkan.

“Proses rehabilitasi ini memakan waktu yang panjang serta dana dan effort yang tidak sedikit. Lama proses rehabilitasi ini tergantung masing-masing individu. Ada yang cepat belajar, ada pula yang membutuhkan waktu yang lama,” ujar Karmele.

“Bahkan beberapa individu tidak cukup beruntung untuk dapat kembali ke alam bebas. Beberapa dari mereka terlalu lama dipelihara dan mendapat perlakuan yang salah sehingga mereka secara permanen kehilangan kemampuan untuk bertahan hidup. Ini berarti mereka tidak akan pernah bisa dilepasliarkan seumur hidup mereka,” tambahnya.

Amin adalah orangutan jantan yang diselamatkan dari PT Karya Utama Tambang (KUT) pada 7 Maret 2013 silam. Ketika diselamatkan, Amin berusia kurang lebih 2 tahun.

Sebelumnya, Amin dipelihara oleh salah satu pekerja tambang di kawasan PT. KUT. Pemilik orangutan ini sudah mengetahui tentang adanya larangan untuk memelihara satwa yang dilindungi itu sehingga dia melaporkan orangutan yang dipeliharanya ke BKSDA Ketapang agar segera dievakuasi.

BKSDA Ketapang dan tim dari IAR Indonesia kemudian bergerak untuk menyelamatkan orangutan tersebut.

Saat ditemui kondisi Amin sangat memprihatinkan dengan rantai yang terikat di leher. Pemiliknya mengaku sempat memasang rantai di pinggang Amin. Seiring bertambahnya ukuran badan Amin, rantai itu dipindahkan ke leher.

Ketika diselamatkan tim medis IAR Indonesia menemukan banyak bekas luka di beberapa bagian tubuhnya.

Sementara Shila merupakan orangutan berjenis kelamin betina dan saat ini berusia 7 tahun. Shila diserahkan oleh Yayasan Kobus di Sintang Kepada IAR Indonesia pada tanggal 21 November 2014.

Sebelumnya Shila diselamatkan oleh Yayasan Kobus dari desa Monterado. Shila didapat dengan cara dibeli dengan harga 3 juta rupiah dan kemudian dirawat oleh Yayasan Kobus.

Selama dipelihara Shila selalu diberi makanan seperti nasi, sayur, dan buah-buahan.

Setelah diselamatkan, Shila dan Amin menjalani masa rehabilitasi di Pusat Penyelamatan dan dan Konservasi Orangutan IAR Ketapang. Masa rehabilitasi ini dimaksudkan untuk mengembalikan sifat alami orangutan. Di masa rehabilitasi ini mereka belajar kemampuan dasar untuk bertahan hidup sebagai orangutan seperti memanjat, mencari makan, dan membuat sarang. (HKT/kompas)

Sumber : https://www.matakota.id/news/86513-mengantar-shila-dan-amin-kembali-ke-hutan

Share:

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Event

Kabar Kukang

Kabar Orangutan

Tentang Kami

Yayasan IAR Indonesia merupakan lembaga non-profit yang bergerak di bidang pelestarian primata di Indonesia dengan berbasis pada upaya penyelamatan, pemulihan, pelepasliaran dan pemantauan pascalepasliar. IAR Indonesia juga berkomitmen memberikan perlindungan primata dan habitatnya dengan pendekatan holistik melalui kerja sama multipihak untuk mewujudkan ekosistem harmonis antara lingkungan, satwa dan manusia.

Ikuti kami

Dapatkan yang terbaru dari kami

Tanpa spam dan hal yang mengganggu lainnya

Lainnya

Kabar Lainnya

Kilas Balik Kami di 2020!

Tak terasa kita sudah berada di penghujung 2020. Kami yakin semua di antara kita mengalami hal yang sama, yakni perasaan

Dapatkan kabar terbaru kami

Penyelamatan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pemulihan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pelepasliaran

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit