Julia, Beruk dari Pulau Nias

Julia

Pada tanggal 9 Maret 2011 kemarin IAR Indonesia menerima satu ekor Beruk (Macaca nemestrina) betina yang masih belia.

Julia nama Beruk tersebut atau setidaknya itulah nama panggilan yang diberikan oleh pemilik sebelumnya, Earl dan Samantha Moreno warga negara asing yang tinggal di Pulau Nias. Salah seorang teman mereka yang berada di Medan memberikan Julia pada saat Beruk tersebut masih bayi untuk dijadikan binatang peliharaan.

Sejak bayi, Julia diperlakukan layaknya anak manusia. Tinggal di dalam satu rumah bahkan sampai tidur di satu tempat tidur dengan Ear dan Samantha. Suatu saat, IAR Indonesia mendapatkan pemberitahuan bahwa Earl dan Samantha ingin menyerahkan Julia kepada IAR. Sehingga kemudian Julia mengikuti perjalanan jauh dari Nias menuju Jakarta dengan menggunakan pesawat terbang.

Tim dari IAR Indonesia yang mendapatkan kabar tentang keberangkatan Julia kemudian meluncur ke Bandara Soekarno-Hatta untuk menjemput Julia. Tim sempat khawatir mengenai urusan administrasi satwa tersebut karena satwa tanpa surat lengkap seperti Surat Karantina dan Surat Angkut Satwa yang dikeluarkan oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam di tempat asal satwa, tidak akan bisa keluar dari Bandara.

Saat tim sampai di Bandara, tim mendapatkan kabar bahwa Para pengantar dan Julia sudah berada di balai Karantina Hewan Bandara. Di karantina, tim menjumpai dua orang Warga negara asing yang sedang bermain dengan seekor Beruk. Kedua warga asing tersebut ternyata adalah Earl dan Samantha Moreno.

“Kami dari IAR Indonesia.” Sapa seseorang dari tim IAR.

“Saya Earl, ini Samantha dan ini Julia.” Balas Earl sembari memperkenalkan istrinya, Samantha dan Beruk kesayangannya, Julia.

“Kami ingin sekali Julia Bisa kembali ke hutan dan memiliki keluarga.” Ungkap Earl.

“Kami berterimakasih sekali kepada IAR yang sudah membantu kami dan Julia. Semoga Julia bisa hidup bebas di hutan.” Pesan Earl dan Samantha sebelum melepaskan Julia dan kembali ke Nias.

Saat ini Julia sudah berada di pusat rehabilitasi IAR Indonesia dan sedang menjalani karantina.Semoga Julia bisa cepat beradaptasi di lingkungan baru dan kembali liar sehingga dapat bergabung dengan teman-temannya di alam.

  • Salah satu hal yang bisa kita lakukan jika kita memelihara satwa liar adalah dengan cara menyerahkan satwa tersebut ke pusat rehabilitasi namun hal paling baik yang dilakukan oleh kita adalah dengan cara TIDAK MEMELIHARA SATWA LIAR.
Sumber foto : Earl dan Samantha Moreno
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on email

Dapatkan kabar terbaru kami

Penyelamatan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pemulihan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pelepasliaran

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit