IAR endonesa dan BKSDA Selamatkan duak Orangutan

Ketapang , thetanjungpuratimes.com –International Animal Rescue endonesa bekerjasama ngan Balai Konservasi Sumberdaya Alam (BKSDA) Seksi Konservasi Wilayah (SKW) I Ketapang nceritekan-e menyelamatkan duak individu orangutan peliharaan , Senin (13/3).

Satu bayi orangutan betina berusia sekitar Satu taon name-e Teka diselamatkan dari Dusun pengelaman , dese Sandai kiri , Kecamatan Sandai , Kabupaten Ketapang. Laporan keberadaaan orangutan ni asal dari Yayasan Gunung Palung yang gak begerak tang bidang konservasi orangutan.

Pemiliknye ngakulah dapat orangutan ni dari seorang same gak duak bulan lalu kenak Kalimantan Tengah. menurutnye , orangutan ni sangatlah kenak tinggal oleh induknye ketika kenak kejar anjing tang persawahan miliknya. karne kasihan , same gak itu ngambek-ek bayi orangutan itu dan merawatnye sebelom menjualnye kepada Sarif.

“saya waktu itu beli orangutan ni seharga Rp.500 ribu rupiah , ” kate die Sarif. selamak dipiare , orangutan ni dikasik makan buah-buahan dan permen. Bayi orangutan berusia sekitar satu taon ni tidok ngan pemiliknye tang dalam rumah.

“dia suke tidok pakai bantal , kalok tak ade bantal die payah tidok dan sering menganggu saya untuk mintak bantal , ” jelas Sarif.

Satu individu agek diselamatkan dari Dusun jelutung , dese matan , Kecamatan Nanga tayap , Ketapang. Orangutan jantan berumur lebeh dari empat taon yang dikasik name Onte ini udah dipiare oleh yudas , pekerja tang perkebunan sawit punye PT SMP.

Yudas ngakulah dapat orangutan dari daerah Krio Beginci dan udah memelihara Onte selamak empat tahun. selamak dipiare Onte dikasik makan layaknye manusie macam roti dan Biskuit.

“dulu waktu kecik kamek kasik susu sgm , sekarang dah aku ganti ngan ngan susu kaleng , ” kate die Yudas.

Yudas bilang , die dapat orangutan ni dari seorang tang daerah Krio Beginci. Di romah pemiliknye Onte dibuatkan kandang dari kayuk bulat berukuran 1m x 1 , 5m yang diletakkan tang belakang dapur. sehari-hari , Onte banyak maen-maen ngan anak pemiliknye yang berusia empat tahun.

Kondisi Onte tampak sehat meskipun die sebenar-e mengalami mal nutrisi karne makanan yang tak tepat.

Walaupun pemeliharaan orangutan tuh pelanggaran hukom , kasos pemeliharaan orangutan maseh dianggap hal yang biase tang Kabupaten ketapang , terutama tang daerah-daerah yang jaoh dari pusat kota. padahal , pembelian can Oleh pemelihara cukopkan mbuat perburuan dan perdagangan tetap berlangsung. Mengingat prinsip ekonomi supply and demand. Oleh make pemelihara menyebabkan perdagangan tetap bende , ertinye perburuan tang habitat pon terus berlangsung.

Selamak taon 2016 tak kurang ade 12 individu orangutan yang diselamatkan dari kasos pemeliharaan. sementare tu , tahon ni , sampai petengahan maret jak , IAR endonesa ngan ngan BKSDA menyelamtkan tak kurang dari empat individu orangutan.

Fakta tang lapangan yang lebeh seram , pade kasos pemeliharaan bayi orangutan , hamper nak dapat dipastikan bahwe induk orangutan dibunuh untok dapat anaknya. normalnye , bayi orangutan cukopkan tinggal ngan induknye sampi usia 6-8 tahun.

Selamak anaknye belom berusia cukop untok idop mandiri , induk orangutan cukopkan selalu mati-matian jage anaknya.

“proses rehabilitasi dan persiapan untok dikembalikan ke alam tak mudah dan cukop lamak , ” jelas drh Adi Irawan selaku Manajer Operasional tang IAR tang Ketapang.

“bayi orangutan maseh perlu waktu cukop panjang , sampai betaon-taon untok bise direhabilitasi dan dikembalikan ke habitat aslinya. biayanye gak sangat besar. tang tempat rehabilitasi orangutan kamek Di Ketapang udah ade 109 orangutan , dan itu ba… tanggungjawab besak bagi kamek , ” imbuhnya.

Sesuai ngan UU nomor 5 taon 1990 , pemelihara satwa liar dilindungi bagosnye ditindak hokum supaye berefek jera , jadi siklus perdagangan-perburuan cukopkan bise dihentikan dari sumber penyebab permintaannya.

Karmele belétér , “ini adalah saat-e semue Orang yang memelihara orangutan menyadari bahwe kalok mereke terus menerus melakukan pelanggaran hokum ni , orangutan cukopkan bedesut punah. Orang yang menemui Orang yang jualan orangutan jak tak mbeli orangutan itu dan bedesut melaporkannye ke pihak berwajib.”

“jika masarakat tak maok bekerjasama menyerahkan orangutan , make diperlukan penegakan hukom , ” tandasnya.

 

Sumber : http://nustor.untan.ac.id/cgi/thetanjungpuratimes/tanjungmelayu.pl?l=d03l2017/03/15/iar-indonesia-dan-bksda-selamatkan-dua-orangutan/

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on telegram
Share on email

Dapatkan kabar terbaru kami

Penyelamatan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pemulihan

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit

Pelepasliaran

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit